Prasasti Karang Berahi, Satu-Satunya Prasasti di Jambi

Parsosbud

 

Bagi kalian yang sedang berada di Jambi dan berminat untuk melakukan wisata sejarah, terdapat sebuah prasasti yang berlokasi Dusun Batu Bersurat, Desa Karang Berahi, Kecamatan Pamenang, Kabupaten Merangin, Jambi bernama Prasasti Karang Berahi. Secara astronomis prasasti ini berada pada koordinat 02º03’16.22” LS dan 102º28’09.73” BT.

Sumber Gambar: theworldtravelguy.com

Untuk mecapai lokasi prasasti ini tidaklah sulit karena di jalan raya terdapat papan petunjuk yang akan cukup jelas mengarahkan menuju Kabupaten Merangin hingga sampai di persimpangan jalan yang di bawahnya mengalir Sungai Batang Merangin. Di persimpangan tersebut perjalanan akan dilanjutkan menuju lorong kecil yang tidak jauh dari Masjid Al-Muttaqin.

Perjalanan menuju lokasi prasasti akan melewati jalan setapak dan jembatan gantung di atas Sungai Batang Merangin. Jembatan ini beralas kayu dan akan sedikit menguji adrenali karena jembatan ini tidak memiliki pegangan dan akan bergoyang seriring dengan langkah orang-orang yang melewatinnya.

Di ujung jembatan akan ada papan penunjuk ke arah kiri bertuliskan “Batu Bertulis”. Meskipun dikelilingin oleh rumah-rumah warga, keadaan dari Situs Prasasti Karang Berahi cukup terawat. Situs ini juga dilengkapi dengan terjemahan isi prasasti dalam Bahasa Indonesia yang merupakan hasil karya dari sejumlah mahasiswa yang dulu pernah melakukan KKN di desa tersebut.

Sumber Gambar: sumatfeet.wordpress.com

Prasasti Karang Berahi merupakan prasasti yang berasal dari zaman Kerajaan Sriwijaya. Sesuai dengan namanya, prasasti ini ditemukan pada tahun 1904 oleh Kontrolir L.M. Berkhout di Kampung Berahi, Batang Merangin. Prasasti Karang Berahi tidak memiliki tahun tertulis, namun dari identifikasi aksara yang digunakan (Huruf Pallawa dengan Bahasa Melayu Kuno) para peneliti memprediksi bahwa prasasti ini dibuat sekitar tahun 680-an yakni sekitar akhir abad ke-7 Masehi.

Prasasti Karang Berahi terbuat dari batu yang berukuran sekitar 90x90x10 cm.  Kondisi dari prasasti ini tidak sepenuhnya utuh karena bagian bawahnya telah patah dan membuat bentuknya menjadi seperti separuh telur.

Sumber Gambar: abangnji.com

Prasasti ini menceritakan tentang sumpah dan kutukan bagi orang jahat yang berani melawan kedaulatan Raja Sriwijaya dan memilih tunduk kepada orang-orang yang berbuat jahat. Dalam prasasti ini diceritakan juga balasan yang akan diterima bagi para penentang raja. Serta, bagi setiap orang yang takhluk dan setia kepada raja akan diberikan berkat kesehatan, kesejahteraan, dan bebas dari bencana di seluruh negeri. Sumpah dan kutukan dari prasasti ini ditujukan kepada musuh di dalam negeri. Namun karena tidak dapat dipastikan secara jelas luas wilayah kekuasaan dari Kerajaan Sriwijaya, musuh dalam negeri yang dimaksud menjadi sulit untuk dijelaskan secara lebih lanjut.

Diperkirakan pembuatan prasasti ini berkaitan dengan pengibaran bendera Sriwijaya atas suatu daerah kekuasaan baru Sriwijaya dikarenakan isi kutukan dari prasasti Karang Brahi mirip dengan yang tertulis di Prasati Kota Kapur dan Prasasti Telaga Batu yang ditemukan di Bangka dan di Palembang. Penaklukan Jambi oleh Sriwijaya sendiri telah terbukti dari pernyataan I-tsing tahun 685 Masehi saat pulang dari India dan mengatakan bahwa Jambi (Kerajaan Melayu) sudah menjadi bagian dari Sriwijaya.

Sumber Gambar: fastrans22.blogspot.com

Prasasti Karang Berahi adalah satu-satunya prasasti yang di temukan di daerah Jambi. Jambi sendiri merupakan salah satu lokasi strategis yang penting bagi Sriwijaya untuk menguasai jalur pelayaran dan perdagangan di Selat Malaka. Penaklukkan wilayah Jambi menjadi sangat penting bagi Kerajaan Sriwijaya untuk mencapai tujuannya menjadi kerajaan yang berkuasa di lautan.

Menurut penuturan masyarakat sekitar, dahulu Kerajaan Sriwijaya hanya mampu bertahan sampai Merangin dan gagal memasuki Kerinci kerena kalah perang setelah sebelumnya harus berjuang melawan ganasnya binatang buas di hutan Kerinci.

Di dekat lokasi prasasti (kira-kira sekitar 400 meter) terdapat sebuah danau yang juga bisa dikunjungi. Danau ini bernama Dam Tamalan. Dam Tamalam memang tidak terlalu dalam, hanya saja permukaan airnya yang tenang menjadikannya seperti cermin raksasa yang membentuk bayangan dari pepohonan yang berada tepat di atasnya.  Papan sejarah yang terletak di sana menuturkan bahwa Tamalam berasal dari Bahasa Melayu yang berarti ‘bermalam’. Di zaman dahulu, masyarakat desa sering menggunakan tepian danau ini sebagai tempat bermalam jika bepergian ke tempat lain, dan dari situlah nama terebut berasal.

The post Prasasti Karang Berahi, Satu-Satunya Prasasti di Jambi appeared first on Destinasi Travel Indonesia.

Sumber : Wisato

Related posts

Leave a Comment